Masih adakah burung-burung itu di Kampus UI Depok?


Sebagai kota satelitnya Jakarta, kemajuan Kota Depok bersaing ketat dengan Bekasi dan Tangerang. Sampai dekade 1980-an, hanya ada satu ruas jalan dari Pasar Minggu-Depok yang mesti ditempuh dengan bis Miniarta dan Sukma Jaya, mesti melintasi 5 perlintasan kereta api yang tentunya kalo lagi sial ya mesti ikut ngantri nonton rangkaian besi itu melintas. Singkat kata, Depok ini tempat jin buang anak dah. Terus, apa hubungannya sama judul burung di kampus? Ya pasti ada. Tapi apakah korelasi itu signifikan atau enggak, ya mesti uji balistik, eh, statistik Spearmann Correlation.

Ketika awal beroperasinya kampus tahun 1987-1988, di area seluas 320 hektar itu masih banyak tegakan pohon karet, sawah, danau, sungai kecil, semak belukar dan alang-alang. Adapula lingkungan buatan berupa danau buatan dan hutan buatan yang didominasi Akasia. Di sanalah burung penyuka air, penggemar serangga, burung berkicau dan pendiam bersemayam memadukan dirinya memanjakan hidup.  Sebagaimana umumnya yang terjadi di muka bumi, pembangunan dan pengembangan adalah hak segala bangsa, sehingga makhluk hidup tak ber “KTP” yang gratis menghuni keasrian alam asli, harus mengalah demi makhluk ber KTP dari jenis Homo sapiens. Singkat cerita, pasti ada perubahan dalam skala mikro dan makro. Wuidiihhh…

Alkisah, dalam rangka beres-beres rumah, terkuaklah sebuah dokumen laporan yang kalo dibuang sayang, dibaca bikin bersin-bersin karena debu dan jamur yang nempel di kertas, tentang burung di kampus UI Depok.

Konon, pada tanggal 13 Agustus 1988, terbentuklah Kelompok Pengamat Burung SYMBIOSE di Jurusan Biologi, FMIPA-UI Depok, dengan pemrakarsa Mochamad Indrawan dan Martarinza, mahasiswa Biologi angkatan 1982 dan 1985. Antara Agustus-Oktober 1988, dilakukanlah inventarisasi jenis burung (macam sensus penduduk lah) di kampus UI Depok. Tiga kali seminggu, pada jam 6-10 pagi dan 3-6 sore, gerombolan mahasiswa ini menelusuri kampus dengan bekal teropong, alat perekam, kamera, dan buka panduan. Waktu itu, buku panduan yang paling top adalah Ben King terbitan 1975, yang bertajuk A field guide to the birds of South East Asia. Kemudian dibantu dengan kaset rekaman suara-suara burung karya Bas van Ballen.

Pengamatan itu berhasil menemukan 51 jenis burung di kampus UI Depok, padahal di DKI pada waktu itu tercatat hanya 100 jenis. Danau rektorat yang terletak di sebelah balairung, kala itu sedang mengalami pendangkalan, tetapi kita masih melihat Pecuk padi (Phalacrocorax sulcirostris), Mandar batu (Gallinula chloropus), dan belibis (Dendrocygna javanicus) berenang, bermain, dan mencari makan. Demi alasan estetika, danau dibenahi dan kaburlah burung-burung itu. Setelah itu, setiap tahun, dilakukan pengamatan jenis burung oleh mahasiswa biologi yang praktik kuliah ekologi atau taksonomi hewan, atau anak-anak  SYMBIOSE yang iseng-iseng birdwatching. Bahkan ada juga yang jadi sarjana gara-gara mengamati burung di kampus UI. Pelan-pelan, jumlah jenis yang tercatat bertambah banyak. Tapi sekarang, mungkin pelan-pelan, jumlah jenisnya bertambah dikit.

Burung-burung yang ada di UI ini sebagian pernah saya lihat langsung. Ada juga yang cuma terdengar suaranya macam si cabak maling alias Caprimulgus macrurus yang tiap menjelang magrib rajin teriak-teriak. Ada yang nekat masuk gedung kuliah seperti burung hantu Tyto alba. Bahkan ada yang nebeng hidup di sela-sela genting kampus, seperti burung dara. Kotorannya, sering kita jumpai di tangga dan lantai gedung kuliah.
Berikut adalah daftar jenis burung yang teridentifikasi berada di areal kampus UI Depok antara 1988-1991. Monggo ditengok lagi, mana tau jumlah jenisnya bertambah atau malah berkurang. Ini dia jenis-jenis burung yang pernah tercatat dalam sejarah burung-burung di kampus UI Depok. Ada yang punya daftar tambahannya?

Tabel daftar nama jenis burung di kampus UI Depok, 1988-1991

No Nama ilmiah
1 Phalacrocorax sulcirostris
2 Ixobrychus cinnamomeus
3 Ixobrychus sinensis
4 Dendrocygna javanica
5 Turnix suscicator
6 Porzana cinerea
7 Amarournis phoenicurus
8 Gallinula chloropus
9 Rostratula benghalensis
10 Streptopelia chinensis
11 Geopelia striata
12 Centopus bengalensis
13 Centropus sinensis
14 Cacomantis merulinus
15 Caprimulgus macrurus
16 Otus lempiji (bakkamoena)
17 Collocalia fuciphaga
18 Collocalia linchi
19 Alcedo meninting
20 Alcedo caerulescens
21 Halcyon chloris
22 Picoides macei
23 Picoides moluccensis
24 Hirundo tahitica
25 Pericrocotus cinnamomeus
26 Aeghitina tiphia
27 Pycnonotus aurigester
28 Pycnonotus goiavier
29 Dicrurus macrocercus
30 Parus major
31 Copsychus saularis
32 Timalia pileata
33 Prinia familiaris
34 Prinia flaviventris
35 Prinia subflava
36 Prinia polychroa
37 Orthotomus sepium
38 Orthotomus sutorius
39 Gerygone sulphurea
40 Rhipidura javanica
41 Lanius schach
42 Acridotheres javanicus
43 Anthreptes malacensis
44 Nectarinia jugularis
45 Aetophyga siparaja
46 Dicaeum trochileum
47 Passer montanus
48 Ploceus manyar
49 Lonchura punctulata
50 Lonchura leucogastroides
51 Zosterops palpebrosa
52 Galinago galinago
53 Galus gallus
54 Ictinatus malayensis
55 Haliastur indus
56 Columba livia
57 Oriolus chinensis
58 Corvus enca
59 Cacomantis variolosus
60 Dicrurus macrocercus
61 Pericrocotus flammeus
62 Acridhoteres javanicus
63 Apus affinis
64 Artamus leucorynchus
65 Cisticola juncidis
66 Orthotomus ruficeps
67 Lonchura leucogaster
68 Merops philippinus
69 Tyto alba

4 thoughts on “Masih adakah burung-burung itu di Kampus UI Depok?

  1. kita sebagai mahasiswa yang baik dan peduli lingkungan kta harus bisa menjaga dan melestarikan lingkungan supaya ekosistem kan komunitas burung bisa trbentuk lagi, kan kasihan kalau jenis burung sudah menurun bannyak bagemana nanti anak cucu kita, salah satu cara merawatnya adalah dengan menanam sebuah pohon dan mengembangbiakannya, di kota q kediri juga udah mulai berkurarang jenis burungng yang hidup tapi di daerah pedesaan atau pinggir kota q masih banyak melihatburung itu hidup bebas untuk hidup

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s